Transkrip Khutbah Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah yang “geutamong lam hate” (menusuk dihati)

0

PKSiana, (Masjid Agung Baitul Makmur, Meulaboh, Aceh, hari Jumat 20 November 2015)

“Kebenaran Islam dan Pertumbuhan yang Tak Bisa Dihentikan”

PEMBUKAAN

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik.” (Qs. al-Hasyr: 18-19 )

Islam mengajarkan Iman dan hidup yang terencana. Maknanya bersiap menyusun dan bersiap untuk kehidupannya yang akan dihadapi esok hari

Jangan kita tidur tanpa tahu esok apa yang akan dikerjakan

Hendaknya kita memikirkan apa yang akan dilakukan saat dan setelah kuliah? Apa yang akan dilakukan setelah menjadi pejabat negara? Apa yang akan dilakukan setelah pensiun? Dan sebagainya

Seorang muslim adalah seorang perencana. Karena Al Quran mengajarkan pada kita apa yang harus dilakukan esok harinya. Seperti ayat yang disebutkan tadi.

Itulah yang menjelaskan mengapa ummat Islam terus menerus menjadi ummat yang terus bertumbuh

Hidup dalam gelombang sejarah yang luar biasa. Naik pasang. Hantaman kiri-kanan. Ujian dan cobaan. Tetapi ummat ini terus tumbuh.

Pada saat haji wada ummat Islam berjumlah 100.000. Ketika itu Rasulullah SAW berkhutbah di Arafah. Jumlah penduduk dunia diperkirakan 100.000.000. Artinya 1 dari 1000 orang adalah Muslim.

Saat ini Muslim berjumlah sekitar 2 Milyar. Penduduk bumi adalah 7 Milyar. Artinya 2 dari 7 atau 1 dari 3,5 penduduk bumi adalah beragama Islam. Lebih dari 25%.

Ummat Islam terus bertumbuh. Apa rahasia pada pertumbuhannya? Rahasianya adalah : selain ummat ini selalu punya rencana untuk kerja dan manfaat bagi lingkungannya, sebab lain adalah karena ummat ini dididik dengan baik.

Pendidikan ini yang sampai pada masyarakat lain, pada ummat agama lain sehingga mereka ikut dengan rencana-rencana kita.

Kalau kita baca metode pendidikan ini khusunya tentang akidah, pertama yang ditanamkan adalah keyakinan. Syahadat yang kita baca harus berawal dari keyakinan.

Dan keyakinan yang diucapkan oleh mulut & dibenarkan oleh hati itu berasal dari ilmu pengetahuannya. Artinya ummat Islam adalah juga ummat yang berpengetahuan.

Dan orang yang hatinya penuh dengan keyakinan dan kebenaran, maka ia akan mengatakan sesuatu dengan LANTANG. Dengan MANTAP & LANCAR

Lisan yang berasal dari keyakinan yang mantap adalah lisan yang FASIH dan BENAR. (*Maka termasuk pula dari pendidikan paling awal untuk anak-anak kita adalah kemampuan BERKOMUNIKASI. Agar anak-anak itu bisa mengungkapkan isi pikirannya dengan baik. Masyarakat yang gagal menanamkan skill komunikasi pada anak-anak akan menciptakan generasi tawuran)

Perkataan yang benar dan mantap dari ummat Islam inilah yang tersampai ke seluruh dunia. Dengan itu pula Islam melalui jalan para ulama dan pedagang masuk ke Indonesia, sehingga kita menjadi negara dengan jumlah MUSLIM TERBESAR sekarang. Nyaris tanpa perang (ketika masuk Indonesia).

“Waman ahsanu qaulan mimman da’aa ilallaahi wa ‘amila sholiha wa qoola innani minal muslimiin.” (“Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru (manusia) kepada Allah dan mengerjakan amal saleh dan ia berkata ‘Sesungguhnya saya termasuk orang2 yang berserah diri’.” (QS. 41:33)

Dan keyakinan yang kuat, datang dari hati yang bersih, itulah yang terucapkan dan sampai ke hati manusia lain.

Keyakinan yang kuat, ucapan yang lantang, ditambah dengan amal yang kita lakukan sehari-hari, maka itulah yang disebut karakter dan konsistensi.

Seorang Muslim adalah apa yang diyakini hatinya, apa yang terucap di mulutnya dan itu pula yang tampak dalam perbuatannya.

Jadilah ia manusia yang sempurna dan menjadi contoh. Karena apa yang dilakukannya sesuai dengan hatinya. Kadang tak perlu banyak berucap. Dan itulah yang menjadi sumber hidayah bagi orang di sekitarnya.

Inilah rahasia pertumbuhan Islam. Yang 70 tahun setelah Rasulullah SAW wafat membuat Eropa dari sebelah barat, bobol.

Gibraltar diseberangi. Kerajaan Islam di Spanyol didirikan. Dari Andalusia masuk terus ke Perancis. 1453 Al Fatih membobol benteng timur Eropa : Constantinopel.

Dari situ terus bergerak masuk ke Asia Tengah. Khalid bin Walid meruntuhkan Persia dan kemudian mendirikan negara-negara Islam disana. Ahli astronomi, matematika, ulama-ulama seperti Imam Bukhari lahir di Asia Tengah.

Inilah rahasia kita. Oleh sebab itu jika kita sekarang tampak lunglai, tampak galau dan pemimpinnya bingung, kita harus kembali belajar Islam yang benar.

Sampai kita yakin Islam hidup dalam hati kita, menyuarakannya, menampakkannya dalam perbuatan. Dan itu akan menembus hati manusia dan menyebarluaskan hidayah Islam

Itulah yang akan membuat dunia takluk dan orang akan berbondong-bondong masuk Islam “Idza ja’a nasrullahi walfath. Wa ra’aitannasa yadkhuluna fi dinillahi afwaja”

 

PENUTUP

Tuliskan komentar Anda..