Menkominfo Tifatul Blokir Situs Porno, Era Jokowi Blokir Situs Islam

0

Merdeka.com, Jakarta – 5 bulan menjabat sebagai Menteri Komunikasi dan Informatika Indonesia, Rudiantara bakal menutup 22 situs yang dianggap menjadi penggerak paham radikalisme di Indonesia. Rencana tersebut dirilis oleh Direktorat Jenderal Aplikasi Informatika, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) pada Senin (30/3) kemarin.

Alasan penutupan 22 situs tersebut adalah permintaan dari Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) berdasarkan surat Nomor : 149/K.BNPT/3/2015 tentang situs/website radikal. Menurut BNPT semua situs itu menyebarkan paham radikalisme dan/atau sebagai simpatisan radikalisme.

Pemblokiran website tersebut, dibenarkan oleh Kepala Humas Kemkominfo, Ismail Cawidu. “Ya, ini usul BNPT untuk minta ditindaklanjuti. Alasannya, karena menurut BNPT website-website tersebut mengandung paham kekerasan dan radikalisme,” ujarnya kepada merdeka.com, Senin (30/3).

Ismail menjelaskan, semula hanya 19 situs yang ditutup, kemudian bertambah tiga situs lagi yang harus diblokir oleh ISP. “Ada tambahan tiga lagi. Total 22 website. Ya akan diblokir ISP,” ungkapnya.

Sebagian dari 22 situs tersebut diketahui sudah ditutup. Aksi protes pun bermunculan. Tidak sedikit yang membandingkan kinerja Menteri Kominfo era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yakni Tifatul Sembiring, dengan kinerja Menteri Kominfo era Presiden Joko Widodo, Rudiantara.

 

Berita Selengkapnya !

Tuliskan komentar Anda..