Fahri: “Reshuffle” Kabinet Jangan Hanya karena Emosional, Pencitraan

0

Kompas.com, Polemali Mander – Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah mengatakan, Presiden Joko Widodo harus mempertimbangkan secara matang jika ingin melakukan perombakan atau reshuffle kabinet kerja. Perombakan kabinet jangan sampai hanya pertimbangan bersifat sesaat.

“Kalaupun toh mau melakukan reshuffle, harus betul-betul pertimbangannya matang, jangan hanya pertimbangannya itu sesaat, emosional, sekadar pencitraan. Tapi betul-betul siapa yang bisa kerja,” ujar Fahri di sela kunjungan kerja di Polewali Mandar, Sulawesi Barat, Rabu (6/5/2015)

Proses pemilihan itu, ujar Fahri, harus dilakukan secara netral, bukan di bawah tekanan berbagai pihak sehingga orang yang terpilih benar-benar mampu mengemban tugas.

Dia menegaskan, Presiden memiliki hak prerogatif untuk mengevaluasi kinerja para menteri. Menurut dia, menteri yang kinerjanya tidak maksimal tentu wajar bila dievaluasi.

“Dari pengalaman yang saya lihat sebagai mitra dari pemerintah, memang banyak menteri kita itu karena betul-betul baru di pemerintahan, itu rada-rada kurang cepat penyesuaiannya,” tutur politisi PKS itu.

Adaptasi itu, lanjutnya, termasuk menyesuaikan diri dengan kerja parlemen sehingga dapat kompak bekerja sama membantu Presiden.

Bila memang ada perombakan kabinet, Fahri berharap menteri yang akan dipilih juga memiliki kemampuan berpolitik, yakni dapat berkomunikasi secara efektif dengan masyarakat dan politisi.

“Jangan kapasitas menteri itu direduksi menjadi profesional murni, sebab seorang menteri itu, dia harus bisa berpolitik,” imbuh dia.

Wakil Presiden Jusuf Kalla sebelumnya mengisyaratkan bakal adareshuffle dalam beberapa bulan ke depan. Kalla menilai reshufflediperlukan untuk peningkatan kinerja kabinet.

 

 

Berita Selengkapnya !

Tuliskan komentar Anda..