Empat Penyebab Pilkada Sepi Peminat

0

Republika, Jakarta – Ketua Fraksi PKS di DPR, Jazuli Juwaini, menilai ada empat penyebab pelaksanaan Pilkada serentak sepi peminat.

“Banyak faktor yang membuat peminat pilkada menurun dibanding sebelumnya. Pertama, lemahnya komunikasi politik sehingga melahirkan sulitnya mencari ‘perahu partai’ yang mencukupi untuk maju,” katanya, Kamis (30/7).

Dia mengatakan faktor kedua adalah prosedural teknis yang diatur dalam UU Pilkada dan peraturan yang dinilai berat seperti buat calon perorangan.

Faktor ketiga, menurut dia, kuatnya petahana yang maju untuk kedua kali membuat pesaing agak takut lalu ditambah putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang mengharuskan anggota legislatif mundur ke pilkada.

“Ketika tokoh lokal tidak ada yang berani, lalu tokoh pusat pun enggan maju karena harus mundur,” ujarnya.

Dia memahami para anggota legislatif yang ingin maju dalam pilkada serentak, tidak maju dalam kontestasi tersebut. Hal itu menurut dia, para legislator harus mengorbankan posisinya di legislatif yang diraihnya dengan susah payah.

“Hal itu disebabkan harus mengorbankan posisinya di legislatif yang diraihnya dengan susah payah sementara di pilkada belum tentu menang jadi mereka berpikir berkali-kali untuk ikut Pilkada,” kata Jazuli Juwaini.

Dia mengatakan faktor keempat, yaitu Pilkada menghabiskan biaya yang banyak karena prinsip demokrasi belum tegak seutuhnya. Selain itu, menurut dia, ditambah praktik politik uang yang selalu terjadi bahkan ada beberapa daerah yang terang-terangan menerima “serangan fajar”.

 

 

Berita Selengkapnya!

Tuliskan komentar Anda..